rss

Ngabur ke Jogja (3)

Hape terus teriak-teriak gara-gara Chiwink bolak-balik telpon dan sms, tapi ga dijawab-jawab. Ya iyalah ga dijawab, masih pada ngantuk semua di sini hahaha..mungkin Chiwink berpikir kita semua lagi siap-siap jemput dia di hotel, tapi sebenarnya pada susah dibangunin buat mandi :P setelah tarik sana-sini, bujuk Kang San, nungguin Dede mandi ga selese-selese, jemput Chiwink di hotel, jadi juga kita ke pantai tapi kesiangan berangkatnya! gagal deh liat sunrise..:(

Konvoi ke pantai pun mulai masuk jalan besar kota Jogja. Hari minggu pagi di kota ini sejuk ditemani bunyi kicau burung yang kadang terdengar dari pinggir jalan (beneran ada kicau burung lho), ramai tapi ga macet, warga kota yang mulai segala aktifitas, serta bangunan-bangunan benteng menemani perjalanan ke pantai Kukup. Aku yang setiap hari selalu ditemani macet dan debu tebal hitam ibukota sudah pasti riang gembira di kota ini heheh.. Matahari yang mulai naik, kibasan angin yang masih dingin di pagi hari, lampu merah yang bolak-balik menyapa di tengah jalan, dan perut pun mulai lapar
"Sarapan dulu yuk!" ajak Chiwink
"Sarapan di mana ni?"tanyaku
"Ke rumah mba-ku aja, deket kok dari pantai, jadi bisa transit dulu sebelum ke pantai" usul Dede
Jadilah rubah rute ke rumah mba-nya Dede dulu buat isi perut dan transit dulu
"San, emangnya ke pantai Kukup jauh ya? kok transit dulu?" tanyaku yang bonceng motor Kang San
"Ngga, deket kok" jawab Kang San
Ternyata pantai Kukup itu jauh sodara-sodara! dan aku yang cuma pake sweater tipis udah mulai kedinginan di belakang Kang San. Pantas saja semuanya pake jaket tebel begitu, meski matahari udah naik seutuhnya, masih dingin aja udara di sini.

Ngabur ke Jogja (2)

Okeh!! lanjutin cerita Ngabur ke Jogjanya setelah sekian lama istirahat. sampe mana ya...mmm..oya sampe ketemu Dede ma Chiwink di Malioboro. Setelah makan dan ngemil dengan kenyang plus gara-gara uang dah mau abis, akhirnya kami bertiga telusuri jalan Malioboro (aku yang baru pertama kali ke sini pun, senyum-senyum ibarat masuk dunia fantasi) sambil tunggu kedatangan Kang San. Yang mencolok di sini, batik is in everywhere!! mau harga murah sampe mahal ada di sini, mau batik corak dan model apapun ada juga di sini. ada juga bule-bule seliweran sana-sini (ga kayak di Bali sih, di sini bule-nya ga buka-bukaan pakaiannya). Sepanjang jalan ada saja jual-beli cinderamata, baju, makanan, rame banget pokoknya, ditambah suasana malam dan lampu-lampu Malioboro yang seakan bikin betah tinggal di Jogja. Ada juga pentas teater di sini, keliatannya sih anak-anak mahasiswa, mirip di Taman Ismail Marzuki ini di ruang terbuka jadi tambah unik dan menarik (PRJ kalah kayaknya qiqiqi). Overall, Malioboro bikin betah banget heheheh..

Tangtingtung..sms masuk dari Kang San. "Lagi on-the-way katane" okeh, kita janjian ketemuan di Taman Pintar. Celingak-celinguk cari kawan yang satu ini, udah lama juga ga ketemu soalnya, seharusnya sih ga susah secara badannya sama lebarnya dengan badanku jadi gampang keliatan dari jauh :P.
"Aloo, di mana Kang?" tanya Dede.
"Dah di Taman Pintar ni, kamu di mana?" jawab Kang San.
"Lah, ni juga lagi di Taman Pintar, kamu di sebelah mana?" sahut Dede.
"Di siniii!!! Woooyyy!!" langsung keliatan Kang San dengan motor barunya dan potongan rambut barunya heheh..
Langsung kabur dari lokasi buat cari makan..(cari makan lagi!!), maklum Kang San masih fresh dari tempat kerja jadi belum makan katanya.
Pas liat Kang San makan, kok jadi laper lagi ya??
"De, laper ga?" tanyaku.
"Ngga, kan dah makan, tapi boleh deh pesen lagi" jawab Dede. Akhirnya makan satu paha ayam lagi jadinya, sementara Chiwink cuma pesen jeruk anget aja katanya (lagi diet mungkin :P)

Wuuussss..sampe juga di kos-nya Kang San. Malam dah hitam, sunyi dan capek bikin mata protes buat cepet-cepet dipejamkan. Sekarang ada masalah..Chiwink mau tidur di mana?..bukannya dah direncanain sebelumnya?eiitt..namanya jalan-jalan bareng kawan-kawan ini mending ga usah pake rencana hahaha..Pertama coba telpon temen-temen Kang San yang bisa nampung Chiwink buat semalem (temen cewe tentunya), hasilnya..nihil! ada yang mudik, ada juga yang dah tidur. Kedua, coba telpon hotel yang bisa ditelpon, nihil juga! penuh semua, soalnya weekend. Dede nyeletuk dengan ide dadakannya "gini aja wis..Chiwink tidur di dalem, kita tidur di luar" Heehh?.. lama mikir buat penampungan cewe satu ini, akhirnya.."Ya dah, cari hotel ato losmen aja yuk! sekalian keliling Jogja aja" ini baru setuju..dan berangkatlah kami ber-empat (ber-empat?? Mbah Fred mana? simbah lum bisa dateng malem ini, kabarnya dia akan nongol begitu azan subuh mau bergema)

Puter-puter keliling kota naek motor asik juga ternyata ya heheh..jalanan sepi bebas macet dan lampu kota yang indah ditambah hawa kota yang khas bener-bener bikin melek. Coba cari hotel di Malioboro, mungkin masih ada yang kosong. Aku dan Chiwink jalan kaki menyusuri Malioboro sekali lagi sementara kedua biker menunggu di pinggir jalan.
"Mas, ada kamar kosong ga?" tanyaku.
"Buat berapa orang?" jawab penjaga hotel.
"Satu aja mas." jawabku lagi.
"Mas sama mba-nya mau cek-in ya? jangan mas, ga boleh" jawab penjaga lagi.
"Yeee..bukan, cuma buat temen saya aja kok. Ada ga?" jawabku.
muter-muter Malioboro pun ga ada kamar kosong, lanjut keliling lagi. Tanya lagi dan tanya lagi akhirnya nemu kamar kosong juga dengan harga 70 ribu per malemnya. Begitu buka kamar, wiihhh...gede amat kamarnya! ada 5 atau 6 ranjang di dalemnya.
"Ini buat satu orang mas?" tanyaku.
"Sebenernya ngga mas, tapi karena kamar yang single kosong ya saya kasih kamar ini aja. yang nempatin cuma mba-nya aja kok" jelas penjaga hotel.
Waaaa...asik donk, bisa pindah-pindah kasur guling bolak balik juga bisa kayaknya ni hehehe.

Urusan Chiwink sudah beres..sekarang giliran pulang..eeitt tunggu dulu, gimana kalo kita muter-muter Jogja sekali lagi sekalian beli cemilan buat di bawa pulang?!Ayo deh..(perasaan makan mulu ya..)
Beres-beres, cuci-cuci, ganti baju dan rebahan di kasur...capek banget rasanya tapi mata belum mau merem padahal dah jam 1.30! kebiasaan dari jaman sekolah dulu kayaknya, kalo dah kumpul begini pasti ngerumpi ahahah..

Janji Mbah Fred pun ditepati. Subuh pun belum terdengar, tapi hape Kang San sudah teriak kalo Mbah Fred telpon!
"Hoy, bangun-bangun!!aku dah di depan ni!" panggil Mbah Fred
mata bener-bener susah dibuka, perut kenyang dan udara yang masih dingin jadi penggoda buat skip solat subuh (setan pun tertawa..) "Hoy..hoy..hoy..ayo banguuunnn. solat..solat!!" ini dia kawan satu lagi dalam dunia persilatan semenjak jaman sekolah dulu..Mbah Fred on the stage! dengan jaket biru dan rambut klimis walaupun ga kena air berdiri di depan kami bertiga dengan muka yang paling seger, padahal subuh aja belum.

Kang San dan Mbah Fred berangkat solat subuh duluan, sementara aku dan Dede..solat di kamar :p abis solat subuh duniapun terbalik..tadinya aku dan Dede yang susah melek, sekarang giliran Kang San ma Mbah Fred yang mengunjungi alam mimpi. beginilah mereka berdua..solat ga ngantuk tapi selain itu, sering ngantuknya..terutama Mbah Fred yang hampir sepanjang hari tidur di kelas selama 3 tahun sekelas denganku. tapi kok ya bisa nyangkut ilmunya??padahal yang melek aja ga mudeng pelajarannya :P

Ga lama, Chiwink pun dah manggil-manggil lewat telpon, kita mau jalan-jalan ke pantai hari ini. cihuuyyy!!!